Facebook Pixel Code Tips Olahraga Anak Tanpa Cemas Alergi

Olahraga Bagi Anak Alergi

Olahraga Bagi Anak Alergi

Sistem Imunitas

Meski mengidap alergi, olahraga tetap perlu menjadi bagian dari keseharian si kecil untuk memelihara kesehatannya dari segi fisik maupun mental.

Kondisi alergi seringkali menjadi kendala bagi anak untuk aktif secara fisik seperti teman-teman sebayanya. Bersin-bersin akibat menghirup polutan yang tersebar di sekitar lapangan olahraga, kulit gatal lantaran terpapar debu dan keringat, hingga serangan asma yang muncul seiring meningkatnya intensitas pernapasan saat berolahraga, adalah beberapa hal yang kerap dikeluhkan si Kecil yang mengalami alergi. Tak heran, banyak anak alergi yang mengurangi atau bahkan menghindari aktivitas olahraga dalam kegiatannya sehari-hari.

Padahal tahukah Bunda, menghapus olahraga dari keseharian si Kecil justru bisa berdampak negatif bagi kesehatannya. Aktivitas olahraga penting dilakukan untuk membantu memelihara stamina dan menguatkan sistem imunitas tubuh. Banyak pula penelitian yang membuktikan manfaat olahraga bagi kesehatan fisik maupun mental. Supaya si Kecil yang memiliki alergi tetap bisa aktif berolahraga, Bunda perlu memperhatikan beberapa poin di bawah ini:

1. Konsultasi dengan dokter

Pada anak dengan alergi—terutama kategori alergi berat, konsultasikan dahulu pada dokter mengenai pilihan jenis olahraga yang paling sesuai dengan kondisinya.

Kemungkinan, jenis olahraga yang minim hentakan seperti berjalan kaki, senam ringan, yoga, renang, dan bersepeda santai bisa menjadi pilihan yang aman untuknya. Sampaikan hasil konsultasi ini kepada pihak sekolah agar bisa menjadi bahan pertimbangan dalam menyusun program olahraga bagi si Kecil.

2. Minum obat secara teratur

Reaksi alergi yang berat seperti sesak napas karena asma bisa dikendalikan dengan cara minum obat sesuai saran dokter, terutama sebelum dan setelah berolahraga. Jika si Kecil hendak berolahraga di sekolah, bekali ia obat-obatan yang diperlukan untuk mengantisipasi serangan alergi mendadak. Pastikan pula bahwa anak dan guru atau petugas sekolah mengetahui tata cara penggunaannya.

3. Pilih waktu dan lokasi yang cocok

Reaksi alergi bisa timbul bila ada pencetusnya. Kondisi cuaca dan kualitas udara adalah dua faktor yang bisa mempengaruhi munculnya reaksi alergi. Karenanya, hindari berolahraga di luar ruangan dalam kondisi hujan atau terlalu berangin. Hindari pula olahraga dalam suhu udara ekstrem—terlalu panas atau terlalu dingin. Pilih lokasi yang aman dari paparan asap rokok dan asap kendaraan bermotor.

4. Pemanasan dan pendinginan

Jangan lupa lakukan pemanasan dan pendinginan sebelum dan setelah berolahraga. Ini penting untuk menghindari perubahan kondisi ekstrem pada tubuh si kecil yang bisa memicu reaksi alergi. Pemanasan dan pendinginan juga berguna untuk meminimalisir risiko cedera akibat pergerakan otot tubuh secara tiba-tiba.

5. Waspada reaksi alergi

Ingatkan anak untuk berhenti beraktivitas ketika sudah mulai lelah atau ketika ritme napasnya sudah mulai memburu (ngos-ngosan). Jika sudah begini, minta si kecil untuk duduk beristirahat, minum air putih, dan menata aliran napasnya hingga kembali normal.

Agar si Kecil bisa terus berolahraga tanpa didera rasa khawatir, ingat selalu 3K yaitu Kenali, Konsultasikan dan Kendalikan. Kenali berarti Bunda harus memahami gejala, penyebab, juga faktor risiko alergi yang dialami si Kecil. Konsultasikan pada dokter tentang alerginya agar bisa mendapatkan diagnosis dan penangangan yang tepat.

Kendalikan, yaitu mengambil tindakan pencegahan dan penanganan sesuai saran dokter. Bunda #TanggapAlergi membuat si kecil #TetapCeria dan tak takut berolahraga.

Baca Juga: Kenalkan Anak Dengan Olahraga Sejak Dini

Artikel Lainnya

Tanggap Ciri Alergi Susu Sapi ...

Bunda perlu tanggap jika anak mengalami alergi, salah satunya dengan tahu ciri alergi susu sapi dan...

Susu Soya Vs Susu Sapi

Alergi susu sapi adalah suatu reaksi alergi yang paling sering dialami anak-anak pada awal...

Risiko Anak Alergi

Alergi dapat menyerang siapa pun, tetapi beberapa individu memiliki risiko lebih besar untuk...

MP ASI Risiko Alergi

Secara definisi, Si Kecil yang berisiko tinggi alergi adalah Si Kecil dengan orang tua, kakak, atau...

Mitos Susu Soya

Apabila anak mengalami alergi makanan, khususnya alergi protein susu sapi, Bunda perlu mencukupi...

Mitos Dan Fakta Susu Soya

Susu yang diformulasikan dari isolat protein soya dikenal bermanfaat dan direkomendasikan tenaga...


Artikel Terpopuler

Penyebab Gatal Alergi pada ...

Baca Selengkapnya >

5 Tips untuk Anak dengan ...

Baca Selengkapnya >

Gangguan Pencernaan Karena Alergi ...

Baca Selengkapnya >

Kenali Gejala Alergi Makanan ...

Baca Selengkapnya >

Gangguan Pernapasan Karena Alergi

Baca Selengkapnya >

Website ini menggunakan cookies untuk memastikan Anda mendapat pengalaman terbaik di dalam website kami. Pelajari lebih lanjut