Facebook Pixel Code Anak Mau Masuk Sekolah? Siapkan 9 Skill Ini

Si Kecil Masuk Sekolah? Persiapkan untuk Punya 9 Skill Ini!

Si Kecil Masuk Sekolah? Persiapkan untuk Punya 9 Skill Ini!

Si Kecil Masuk Sekolah? Persiapkan untuk Punya 9 Skill Ini!

Bun, si Kecil sudah mau masuk sekolah, ya? Usia prasekolah adalah salah satu momen terpenting bagi anak, karena untuk pertama kalinya ia akan menghadapi banyak hal baru.

Tidak cuma belajar, ia juga akan bertemu dan bersosialisasi dengan teman-teman baru, berinteraksi dengan guru, mengembangkan rasa ingin tahunya, serta mulai membiasakan diri jauh sesaat dari orangtuanya.

Oleh karena itu, Bunda perlu memberi dukungan penuh untuk anak agar ia siap menghadapi fase awal masuk sekolah. Dukungan utama yang dapat Bunda berikan yakni dengan memastikan anak mendapatkan nutrisi yang lengkap, serta mengajarkan beberapa keterampilan dasar untuk dimiliki di usia dini.

Mau tahu apa saja skill yang perlu dilatih kepada anak sebelum ia masuk sekolah? Simak ulasan lengkapnya di artikel ini, yuk!

Persiapan Sebelum Anak Masuk Sekolah

Ada beberapa keterampilan yang boleh dipelajari anak sebelum ia masuk sekolah. Keterampilan ini akan menjadi pegangan untuk anak supaya bisa tampil percaya diri dan aktif bersosialisasi di sekolah nanti. 

Keterampilan dasar yang bisa diajarkan ke anak sejak usia dini antara lain sebagai berikut:

1. ‘Lulus’ toilet training

Hal pertama yang perlu anak kuasai sebelum masuk pra sekolah tak lain adalah ‘lulus’ dari toilet training.

Jika anak sudah bisa buang air kecil dan BAB sendiri, ia pun akan lebih nyaman mengikuti kegiatan di sekolah tanpa terganggu dengan popok yang dikenakan. 

Melansir Mayo Clinic, anak umumnya sudah bisa diajarkan toilet training sejak usianya 18 bulan atau paling lama ketika menginjak usia 3 tahun.

2. Memegang alat tulis

Saat masuk sekolah, anak akan lebih sering menggunakan alat tulis seperti krayon atau spidol warna-warni.

Sebab, di tahap prasekolah nanti mereka akan mulai pelan-pelan diajarkan mewarnai, menggambar, melukis, dan bahkan menulis abjad dengan mengisi garis putus-putus.

Maka dari itu, anak perlu dibiasakan memegang alat tulis mulai dari pensil, krayon, dan spidol dengan benar sejak di rumah.

Biasakan anak untuk corat-coret di kertas besar untuk melatih ia semakin mantap menggenggam. Sesekali, tukar ukuran alat tulisnya misal dari pensil yang kurus ke krayon yang besar dan lebar agar ia juga makin terbiasa.

Kemampuan menggenggam adalah keterampilan motorik halus yang idealnya sudah dilatih sejak dini.

3. Mengerti instruksi atau arahan

Masuk sekolah artinya anak akan menjalani sederet rutinitas selama kurang lebih 3 jam.

Oleh karena itu, anak perlu mengerti instruksi sederhana yang diberikan oleh gurunya agar bisa mengikuti setiap kegiatan dengan baik tanpa tantrum.

Instruksi sederhana contohnya bisa mengucapkan salam sebelum masuk rumah, berdoa, menyanyi bersama, hingga mengerjakan tugas.

Cobalah melatih keterampilan ini dengan rajin memberi instruksi pada anak setiap hari. Misalkan dengan membuang sampah pada tempatnya atau minta tolong ambilkan barang di suatu tempat.

4. Menguasai koordinasi mata dan tangan

Hampir semua kegiatan di sekolah melibatkan koordinasi mata dan tangan. Ini adalah jenis kemampuan kognitif yang melibatkan kerja mata dan gerak tangan di saat yang bersamaan.

Anak akan menerima informasi visual melalui matanya sebagai panduan bagi tangan untuk melakukan gerakan tertentu.

Beberapa contoh kegiatan anak prasekolah yang melibatkan koordinasi mata dan tangan adalah menggunting dan menempel, melipat kertas origami, menggambar, melempar bola, hingga memegang sendok dan garpu supaya bisa makan sendiri saat jam istirahat.

Maka, Bunda bisa latih anak sejak dini untuk memiliki koordinasi mata dan tangan yang baik sebelum ia masuk prasekolah nanti.

Kemampuan ini juga menumbuhkan rasa berdaya dan kepercayaan diri anak supaya ia siap belajar dengan maksimal.

Baca Juga: Kalsium dan Vitamin D, Kunci Perkembangan Motorik si Kecil

5. Bersosialisasi

Seiring dengan sekolah tatap muka dimulai kembali, anak prasekolah pun perlu dibiasakan bersosialisasi karena ia akan beraktivitas berdampingan dengan anak-anak lain. 

Selain itu, ia juga baiknya sudah bisa diajak interaksi dengan orang yang lebih tua karena nanti akan berhadapan dengan guru-guru di sekolah.

Maka itu, ajarkan si Kecil basic manner seperti berikut ini sebelum sekolah tatap muka dimulai: 

  • Mengucapkan tolong ketika minta sesuatu

  • Mengucapkan terima kasih saat diberi hal menyenangkan

  • Mengucapkan maaf ketika bersalah

  • Mengucapkan permisi saat hendak izin melakukan sesuatu

Bunda bisa mempersiapkan kemampuan bersosialisasi ini sekitar sebulan sebelum ia masuk sekolah.

6. Memahami konsep giliran

Jika masih merasa sulit mengajarkan anak untuk berbagi di usia ini, pelan-pelan kenalkan dulu dengan konsep giliran supaya ia siap bersosialisasi di sekolah nanti.

Memahami pentingnya “bergiliran” secara tidak langsung akan meminimalisir konflik ‘rebutan’ dengan teman sebayanya di sekolah.

Menurut ahli parenting Lois Haultain, Bunda dapat membiasakan anak bergiliran dengan melakukan kegiatan yang sifatnya perlu mengantre.

Misalnya ketika hendak mandi atau bermain perosotan, Bunda bisa memberi instruksi “Giliran Bunda dulu ya, setelah itu baru Kakak.”

7. Mengungkapkan perasaan

Masih dalam aspek sosialisasi, anak juga perlu memahami bagaimana mengungkapkan perasaan mereka.

Skill ini akan memudahkan teman dan guru di sekolah mengerti apa yang dirasakan anak, terutama ketika ia sedang merasa tidak nyaman. 

Cobalah lebih ekspresif di depan anak, Bun. Jangan sungkan untuk mengungkapkan berbagai perasaan yang sedang dirasakan.

Misalnya ketika Bunda merasa senang, bangga, penuh semangat, khawatir, hingga sakit.

8. Mandiri

Sebelum masuk pra sekolah, Bunda juga perlu membiasakan anak supaya lebih mandiri, karena selama beberapa jam ia akan berada jauh dari orangtua atau pengasuhnya.

Cobalah latih kemandirian anak dengan membiarkannya memakai pakaian sendiri dan makan sendiri.

9. Mengenal angka, bentuk, dan warna

Keterampilan anak usia dini yang perlu dimiliki sebelum masuk sekolah juga mencakup hal ini. Ya! Mengenal angka, bentuk, dan warna menjadi ‘modal’ dasar agar anak bisa siap masuk sekolah.

Anak-anak umumnya sudah bisa mengenal perbedaan warna, ukuran, dan bentuk di sekitar umur 2 tahun. Anak-anak usia prasekolah juga umumnya sudah bisa menyebut paling tidak satu nama warna.

Bunda bisa mengajak anak belajar warna dan bentuk dengan mengajaknya bermain di rumah. Misalkan dengan sortir warna-warna dasar menggunakan pom-pom, bernyanyi hitungan angka, dan memperkenalkan ragam bentuk dari benda-benda yang ada di rumah. 

Baca Juga: Fase Perkembangan Psikologi Anak Usia Sekolah

Nutrisi Penting untuk Dukung Anak Prasekolah Siap Belajar 

Membekali anak dengan keterampilan-keterampilan ini sejak usia prasekolah adalah upaya terbaik Bunda agar ia siap belajar di sekolah. 

Nah, jangan lupa juga untuk terus memenuhi nutrisi anak juga karena nutrisi memiliki peranan yang penting dalam mendukung kesiapannya masuk sekolah.

Melansir NYU, makanan bernutrisi dapat membantu anak meningkatkan energi, memperkuat sistem kekebalan tubuh, meningkatkan kemampuan mengelola stres, serta mempertajam konsentrasi dan performanya di sekolah.

Anak pun akan semakin terlatih berpikir cepat, aktif bersosialisasi, percaya diri, dan tangguh di tengah lingkungan barunya nanti.

Maka, berikan anak beragam nutrisi di dalam kotak bekalnya, seperti nasi, daging atau telur, sayur dan buah. Lengkapi pula asupan gizi hariannya ini dengan memberi susu pertumbuhan yang terfortifikasi seperti SGM Eksplor 3Plus Pro-gress Maxx setiap akan berangkat sekolah.

SGM Eksplor 3 Plus Pro-gress Maxx mengandung kombinasi unik zat besi, vitamin C, kalsium, dan IronC (kombinasi unik zat besi dan vitamin C) untuk membantu penyerapan maksimal nutrisi penting yang dibutuhkan si Kecil. Terpenting, susu untuk anak usia 3-5 tahun ini juga dilengkapi minyak ikan dan Omega 3 & 6 yang bisa bantu si Kecil makin siap belajar di sekolah.

Baca Juga: Tips Agar Si Kecil Siap Masuk TK

Ingin mengetahui lebih banyak seputar cara melatih potensi prestasi si Kecil? Bunda bisa kunjungi laman Bermain Sambil Belajar. Di sini ada beragam ide bermain sambil belajar yang seru dan edukatif untuk dilakukan sebelum anak masuk sekolah, lho!

Daftar di sini untuk menjadi member Klub Generasi Maju dan dapatkan beragam keuntungan lainnya!

 

Sumber: 

  1. Administrasi TK PAUD. https://www.administrasitkpaud.com/2021/02/inilah-perbedaan-paud-dan-tk.html. Diakses pada 3 Juli 2022
     
  2. Bounty Parents. https://www.bountyparents.com.au/expert-advice/starting-school-ready-checklist/. Diakses pada 3 Juli 2022.
     
  3. Edge Early Learning. https://edgeearlylearning.com.au/skills-to-master-before-school/. Diakses pada 4 Juli 2022
     
  4. Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/infant-and-toddler-health/in-depth/potty-training/art-20045230. 19 Juli 2022.
     
  5. Empowered Parents. https://empoweredparents.co/is-your-preschooler-missing-any-of-these-vital-skills/. Diakses pada 19 Juli 2022.
     
  6. CNLD. https://www.cnld.org/how-long-should-a-childs-attention-span-be/. Diakses pada 4 Juli 2022
     
  7. NYU. https://www.nyu.edu/life/safety-health-wellness/live-well-nyu/priority-areas/nutrition.html. Diakses pada 4 Juli 2022
     
  8. Healthline. https://www.healthline.com/health/childrens-health/when-do-kids-start-kindergarten#readiness Diakses pada 6 Juli 2022
     
  9. VeryWell. https://www.verywellfamily.com/early-entry-into-kindergarten-for-gifted-children-1449046 Diakses pada 6 Juli 2022
     

Artikel Lainnya di Tahapan Anak 3 - 5 tahun

7 Inspirasi Bekal Anak Sekolah yang ...

Dalam rangka siap-siap masuk sekolah, yuk intip inspirasi resep bekal makanan anak yang sehat,...

Kebutuhan Cairan Anak Harus Berapa ...

Kebutuhan cairan anak tergantung ukuran tubuh, hingga tingkat aktivitasnya. Penuhi terus kebutuhan...

5 Cara Ampuh Ajarkan Anak Belajar ...

Usia TK adalah momen bagi orang tua untuk mulai mengenalkan anak dengan kemampuan menulis agar si...

Pentingnya Nutrisi untuk Optimalkan Perkembangan ...

Perkembangan kognitif anak sangat berhubungan dengan kesiapan si Kecil belajar di sekolah. Salah...

Mengenal Tahap Perkembangan Anak Menurut ...

Apa saja ya Bun tahap perkembangan anak menurut umur 3-5 tahun? Untuk tahu lebih lengkap, simak...

Langkah Awal Bantu Wujudkan Cita-Cita ...

Ada beberapa langkah konkret untuk mewujudkan cita-cita anak. Apa saja langkah tersebut? Cek...


Artikel Terpopuler

Penanganan Diare pada Anak

Baca Selengkapnya >

Tips Jaga Kesehatan Physical ...

Baca Selengkapnya >

Anak Susah Makan? Simak 7 ...

Baca Selengkapnya >

Permainan Sederhana Bantu Perkembangan ...

Baca Selengkapnya >

3 Jenis Gejala Alergi Pada ...

Baca Selengkapnya >

Website ini menggunakan cookies untuk memastikan Anda mendapat pengalaman terbaik di dalam website kami. Pelajari lebih lanjut