Tips Bijak Pilih Tayangan Anak

Tips Bijak Pilih Tayangan Anak

Tips Bijak Pilih Tayangan Anak

Menonton televisi tidak hanya untuk orang dewasa. Sejak bayi, Bunda mungkin juga sudah sering memperlihatkan berbagai tayangan televisi kepada buah hati secara tidak langsung. Awalnya mungkin Bunda sekadar membawa buah hati ikut menonton acara kesukaan Bunda. Lama-kelamaan ini akan membuat buah hati semakin tertarik dengan tayangan di televisi.

Terus bertambahnya usia, buah hati Bunda pun akan lebih lugas mengutarakan niatnya untuk menonton televisi. Padahal, menonton televisi bisa membuat perkembangan anak 1 tahun terhambat loh, Bun.

Zaman sekarang membiarkan anak menonton televisi dapat menjadi cara jitu untuk membuatnya tenang. Acara-acara di televisi seakan mampu menghipnotis buah hati agar tidak menangis. Bunda pun bisa lebih Bunda melakukan berbagai kegiatan yang lain.

Menonton televisi bukanlah suatu pantangan asalkan disesuaikan dengan jenis dan waktu tayangannya. Untuk itu, sebaiknya Bunda untuk mengetahui berbagai efek negatif serta tips bijak memilih tayangan televisi untuk buah hati.

Dampak Tayangan Televisi bagi Anak

Tak bisa dimungkiri membiarkan anak terlalu sering menonton tayangan televisi bisa berdampak kepada psikologinya. Efek-efek negatif pun kerap timbul jika Bunda terus membiarkan buah hati yang masih balita terus menonton berbagai acara televisi tersebut.

Tidak semua dampak menonton televisi bisa berpengaruh buruk terhadap psikologi perkembangan anak, Bun. Namun, Bunda juga mesti waspada dengan efek negatif yang bisa saja muncul akibat terlalu sering menonton televisi. Berikut adalah beberapa efek negatif yang timbul dari kebiasaan menonton televisi tanpa dibatasi bagi buah hati kesayangan Bunda.

  1. Merusak Minat Baca

Suguhan tayangan televisi yang penuh dengan gambar bergerak akan membuat buah hati merasa nyaman dan anteng. Namun risikonya, ia terbiasa melihat sesuatu secara visual bergerak. Alhasil ini bisa berpengaruh pada minat membacanya. Anak Bunda kelak bisa menjadi malas membaca.

  1. Kecanduan Televisi

Membiarkan anak menonton televisi tanpa batas waktu sangat berisiko membuatnya kencanduan untuk terus menonton. Efek lebih parahnya jika sudah kecanduan, anak akan lebih mudah rewel jika tidak diizinkan menonton acara televisi yang disukai. Bunda pun akan lebih repot untuk melepaskan anak dari ketergantungan menonton tayangan di televisi.

  1. Ancaman Obesitas

Obesitas sangat mudah menimpa anak yang sudah kecanduan televisi. Menonton televisi terlalu lama bisa menjadikan anak kurang aktivitas fisik dalam kesehariannya. Ini karena buah hati cenderung lebih suka menghabiskan waktu di depan televisi ketimbang melakukan aktivitas fisik.

  1. Terpapar Perilaku yang Buruk

Banyak sekali tayangan televisi yang justru menampilkan contoh-contoh perilaku buruk. Ini sangat berbahaya bagi perkembangan psikologi buah hati. Karena itu, Bunda sebaiknya memastikan dan menyeleksi semua tayangan televisi yang ditonton buah hati, agar buah hati hanya menonton acara yang sesuai umurnya.

  1. Risiko Depresi

Risiko depresi bisa muncul dari banyaknya adegan kekerasan yang kerap muncul di televisi. Berbagai adegan tersebut bisa membuat anak merasa agresif dan ketakutan. Pada akhirnya, menonton tayangan dengan adegan kekerasan bisa berujung pada depresi anak. Kalaupun Bunda sudah melihat gejala depresi tersebut, sebaiknya Bunda berkonsultasi dengan psikolog anak.

Memilih Tayangan Televisi untuk Anak

Bunda tidak perlu melarang anak menonton televisi sepenuhnya. Bagaimanapun, masih banyak tayangan televisi yang positif dan baik untuk perkembangan psikologi anak. Bunda hanya perlu memilihnya dengan teliti.

Selain memperhatikan konten tayangan tersebut, banyak aspek lain yang perlu Bunda pertimbangkan. Berikut ini beberapa tips untuk Bunda dalam memilih tayangan televisi bagi Buah hati, dimulai dari waktu acaranya, jenis tayangan, serta nilai yang ditampilkan.

  1. Pastikan Tayangan Bisa Ditonton Semua Umur

Hal paling utama untuk pertimbangan adalah apakah kategori tayangan tersebut cocok untuk buah hati. Pastikan semua tayangan yang Bunda izinkan untuk buah hati tonton berkategori semua umur.

Kategori tersebut menjadi penanda bahwa konten yang ada dalam tayangan sesuai dengan usia anak. Meski demikian, Bunda tetap harus mendampingi buah hati ketika menonton tayangan tersebut dan menjelaskan adegan-adegan yang terasa rancu di dalamnya.

  1. Pilih Tayangan yang Mengusung Nilai Positif

Acara dengan kategori semua umur juga belum tentu menampilkan nilai-nilai positif di dalamnya loh, Bun. Bisa jadi acara yang ditampilkan tidak bernilai apa pun. Biasakan jangan memberi kesempatan anak untuk menonton tayangan yang tidak bernilai.

Carilah referensi dari tiap tayangan televisi terlebih dahulu. Pastikan nilai-nilai positif yang ada di dalamnya. Setelah itu, barulah Bunda bisa mengizinkan buah hati menonton tayangan televisi tersebut. Adanya nilai positif dalam tayangan, perkembangan psikologi anak akan jauh lebih baik.

  1. Perhatikan Musik dalam Tayangan dan Waktu Tonton

Memilih tayangan yang baik juga harus mempertimbangkan waktu anak ketika menontonnya. Khususnya terkait musik yang melatari adegan dalam acara yang ditonton buah hati.

Bunda sebaiknya memilih tayangan dengan latar musik santai ketika anak menontonnya pada malam atau sore hari. Sebaliknya jika menontonnya di pagi hari, Bunda bisa memilihkan tayangan dengan latar musik yang lebih bersemangat.

Pemilihan ini berguna anak agar tidak terlalu agresif. Dengan latar musik tenang pada sore hari, diharapkan buah hati tidak menjadi hiperaktif menjelang malam tiba. Sebaliknya ketika menonton acara yang energik saat pagi hari, diharapkan anak lebih bersemangat menjalani berbagai aktivitasnya seharian.

  1. Durasi Tayangan yang Tidak Panjang

Anak kecil kadang cepat merasa bosan. Begitu juga saat sedang menonton televisi. Sangat mungkin buah hati Bunda mendadak rewel karena durasi acara yang ditontonnya terlalu panjang.

Untuk mencegah situasi tersebut, Bunda sebaiknya mencari tayangan dengan durasi yang tidak begitu panjang antara 25-30 menit. Durasi ini juga bisa membatasi anak dari kegiatan menonton televisi terus-menerus.

Tips Membatasi Waktu Menonton Televisi Anak

Walaupun tayangannya bagus, Bunda juga sebaiknya tidak membebaskan anak untuk menonton televisi seharian penuh. Berbagai penelitian menyatakan, waktu menonton televisi yang baik bagi anak di bawah 5 tahun adalah tidak lebih dari 2 jam sehari.

Karena itu, diperlukan cara bijak guna bisa membatasi waktu menonton televisi bagi buah hati Bunda. Bunda sebaiknya membatasi waktu menonton tayangan televisi bagi anak, misalnya mencari tayangan dengan durasi tidak terlalu panjang. Selain itu, masih banyak tips lain untuk membatasi waktu menonton televisi buah hati.

  1. Hindari Menggunakan Televisi untuk Menenangkan Anak

Sekali menggunakan televisi untuk menenangkan buah hati, Bunda harus bersiap menghadapi ketergantuangn anak dari berbagai tayangan televisi. Membiarkan anak menonton televisi agar Bunda bisa melakukan berbagai kegiatan lainnya tidaklah bijaksana. Selain tayangannya menjadi di luar pengawasan, waktu menonton pun jadi panjang.

  1. Dampingi Buah Hati saat Menonton

Dengan selalu berada di sampingnya, Bunda bisa memastikan tayangan yang sedang ditonton buah hati. Tidak hanya itu, Bunda bisa mengatur batas waktu menonton bagi buah hati.

  1. Perbanyak Aktivitas di Luar Ruangan

Salah satu faktor anak menjadi kecanduan televisi karena kurangnya aktivitas lain. Bunda bisa membantunya lepas dari kebiasaan menonton televisi dengan menemaninya bermain. Bunda juga bisa memperbanyak aktivitas di luar ruangan. Ajarkan buah hati untuk lebih senang bermain dengan teman-temannya. Ini akan memudahkannya lepas dari menonton televisi.

Artikel Lainnya di Tahapan Anak 1 - 3 tahun

Membangun Kecerdasan Emosional Anak

Membangun kecerdasan emosional anak sama pentingnya dengan membangun kecerdasan intelektual.

Kembangkan Kemampuan Berbahasa Balita dengan ...

Walaupun berkembang secara alami, kemampuan berbahasa anak sesungguhnya dapat dilatih dan...

Resep: Bola Goreng Bayam

Bunda tentu sudah tidak asing lagi dengan sayuran bayam untuk menu sehari-hari. Namun, menyajikan...

Resep: Kaserol Kakap

Memasuki usia balita, Bunda pasti sudah sering berkutat dengan ide menu untuk buah hati. Menu ikan...

Tips Memberikan Stimulasi untuk Kecerdasan ...

Salah satu cara meningkatkan kecerdasan buah hati adalah memberikan stimulasi yang tepat dengan...

Ini Mungkin Sebabkan Bunda Kesulitan ...

Berkomunikasi dengan anak usia balita merupakan tindakan yang membantu perkembangan bahasa anak....

Artikel Terpopuler

Tahapan Tumbuh Kembang Anak

Baca Selengkapnya >

Bun, Ini Penyebab Bayi ...

Baca Selengkapnya >

MPASI untuk Rangsang Pertumbuhan ...

Baca Selengkapnya >

Resep MPASI: Bubur Beras ...

Baca Selengkapnya >

Tips Aktivitas untuk Mendukung ...

Baca Selengkapnya >